Friday, October 16, 2009

::SHE_GIRL@HE.MAN:: [14]

Debaran di dada makin rancak. Malam itu dia bersendirian melayan rasa di beranda bertemankan bulan dan bintang. Dalam masa tiga hari lagi dia bakal bergelar isteri buat seorang lelaki bernama Baihaqi. Baihaqi yang suka memaksa. Baihaqi yang suka membulinya.

Masih dia ingat perbualan telefon yang dibuat lelaki itu sehari selepas keputusan SPMnya diumumkan. Selepas seorang perempuan manja yang menyambut panggilannya. Malu pula rasanya kerana lelaki itu tahu dia menangis. Dia sendiri tidak faham dengan rasa hati sendiri. Tapi rasanya saat ini dia membenci lelaki itu.


“ kenapa kau telefon semalam?”

“ nak cakap result SPM.”

“ bagus ke tak result kau?”

“ ok jugak lah. Dapat 6 A tau.” Ceria suaranya.

“ good girl. Tapi still tak leh lawan aku. Aku dulu dapat straight A tau.”

“eleh. Tak tanya pun.” Rea mencebik. Kedengaran tawa lelaki itu yang meletus kecil.

“ lagi nak cakap apa?”

“ ehmm…”

“ cepatlah. Aku busy ni.” Rea tersentak. Dah sibuk sangat buat apa telefon aku.

“ tak pelah. Buat jelah kerja. Orang cakap lain kali je lah.” Alamak. Baihaqi pula yang terkedu. Macam berjauh hati je bunyinya. Tadi dia acah je.

“aku acah je lah. Janganlah merajuk.”

“ eiii.. mana ada merajuk. Tak ada masa lah.”

“ ye ke? Kenapa kau menangis semalam?”

“ mana ada…” pintas Rea laju membuahkan tawa di hujung talian. Saat itu Rea terasa malu yang sangat.

“ tak nak tanya ke siapa yang angkat call kau semalam?” gulp. Rea telan air liur. nak tanya ke tak?

“ siapa?” perlahan sahaja dia bertanya.

“ sepupu aku lah. Kau cemburu ke sampai menangis? Mesti mata kau bengkak kan?”

“tak pun. Malaslah nak cakap.”

“ oklah. Kau nak cakap pasal apa?” Baihaqi mengalah. Takut Rea memutuskan panggilan dan tidak mahu bercakap dengan seperti semalam. Semalaman juga dia risau sampai tidak lena tidur.

“ sebenarnya orang nak tanya pasal borang masuk u. orang boleh isi ke tak?”

“ orang mana yang nak isi?” Baihaqi buat tak tahu.

“ huh?”

“ye lah. Orang mana yang nak isi?”

“ oranglah… Rea Alyssa.” Rea mendengus. Bosan betul dipermainkan lelaki ini. Bukan dia tidak tahu ‘orang’ tu adalah ganti nama yang sering dia gunakan.

“ owh.. Icha yer. Nak mintak u mana?”

“ nama orang Rea lah…” ketawa lagi si mamat KL ni.

“ nak mintak course apa?”

“ engineering boleh tak?”

“ what? Tak boleh.”

“ kenapa?”

“mintak course lain lah. Tak sesuai untuk seorang isteri.” Gulp.. Rea telan air liur.

Architecture, mechanical engineering, dan semua cadangan Rea ditolaknya. Rea dah sesak nafas. Hancur semua angannya. Angah mungkir janji. Janji untuk pujuk bakal suaminya agar dia dapat mengambil jurusan yang dia minati. Air mata sudah bergenang di tubir matanya.

“ kalau semua tak boleh baik tak payah masuk u.” lirih suara Rea meminta simpati lelaki itu.

“ haa.. bagus idea tu. Kau tak payah isi lah. Kau duduk rumah belajar masak dengan mama je. Nanti kalau dah ada anak kau boleh jaga anak kat rumah.”

“hmm…hmm..” pecah tangisan Rea. Laju dia meletakkan ganggang telefon dan dicabutkan wayar telefon.

Pintu bilik dikunci dari dalam. Barang-barang dalam bilik semua dibaling ke dinding. Buku-bukunya bersepah ke lantai. Air mata laju menitis membasahi pipi. Puas Mak Long memujuk namun dipekakkan telinga. Mujur Pak Long tiada di rumah. tidak lama kemudian dia keluar dari bilik. Memeluk Mak Long erat.

“ jangan cakap dengan Pak Long. Orang ok je. Nak lepaskan geram tadi.”

Mak long mengangguk lemah sambil mengusap rambut gadis itu yang sudah agak panjang berbanding dulu.

Seminggu dia menangis dalam bilik. Selama itu jugalah Baihaqi tidak putus-putus menelefon dan tidak sekalipun dia menjawabnya. Dia benar-benar kecewa tapi takut untuk memutuskan pertunangan. Nanti Pak Long dan Azmizan akan malu. Yang lebih dia gerunkan adalah Abang Amiruddinnya.

Hujung minggu itu, pagi-pagi lagi Baihaqi tercegat di muka pintu menyebabkan Pak Long terkejut besar. Kehadiran lelaki itu langsung tidak dihiraukan. Dia sengaja menyibukkan dirinya agar dia dapat lari dari lelaki itu. Namun lelaki itu berjaya juga menariknya untuk meneruskan bicara yang tergantung.

“ aku minta maaf. Aku nak usik kau je.” Senyap. Rea malas mahu bersuara. Boleh pula main-main benda macam ni. matanya memandang kosong ke hadapan.

“ macam ni lah. Aku dah tolong applykan untuk kau tapi kolej swastalah. Sebab aku rasa macam leceh je nak masuk IPTA sebab masa tu kau dah kahwin.”

Rea mempertahankan muka tidak beriaknya. Tiba-tiba dia rasa terharu tapi masih terkilan. Dia bukannya nak menumpang wang ringgit Baihaqi. Sebab itu dia mahu ke IPTA yang pasti tidak menelan belanja sebanyak ke IPTS. Tapi betul juga cakap Baihaqi. Susah sikit kalau sudah berkahwin. Siapa suruh kau pinang aku awal-awal.

Terkejut besar Baihaqi apabila Rea menunjukkan slip keputusannya yang sudah renyuk dan terkoyak dua itu. Dengan geramnya dia mengoyakkan kertas itu selepas panggilan Baihaqi seminggu yang lalu.


“berangan ye adik.” Aizuddin menepuk lembut paha Rea mematikan lamunan. Rea hanya tersengih. Memandangkan hari perkahwinan akan berlangsung tiga hari lagi semua abang-abangnya dah mula bercuti. Bersama-sama membuat persiapan akhir. Amiruddin pun sudah sampai pagi tadi.

Mak Longlah yang paling sibuk. Bergegas ke sana-sini memastikan semua kelengkapan lengkap agar majlis dapat berjalan lancar. Cenderahati untuk tetamu sudah tersedia. Dulang hantaran juga sudah lengkap semuanya. Bunga telur pula akan disediakan esok.

“ kak Rea. Mak Timah panggil.” Faizah memanggil Rea ke dapur. Mak Timah adalah mak andamnya. Dia membuntuti Faizah meninggalkan Aizuddin sendirian.

“ cepat duduk. Aku nak pakaikan inai ni.”

Alamak. Tak sukalah bau dia. nanti loya pula aku nak makan nasi nanti.

“ tak pakai tak boleh ke Mak Timah?”

Terjegil mata wanita yang hampir sebaya dengan Mak Long itu. Rea tergelak kecil. Dalam keterpaksaan dia duduk di hadapan wanita itu apabila tangannya ditarik.

“ kamu ni Rea. Inai ni dah jadi adat dan budaya kita. Bukannya nak bercorak-corak pun. Pakai kat jari je biar naik sikit seri kamu tu.” Jarinya sudah dipegang wanita itu. bersedia mahu menempekkan inai yang sudah lumat ditumbuknya.

“ tapi busuklah Mak Timah.” Kali terakhir dia memakai inai pun pada usia 7 tahun. Itupun kerana mahu meniru abang Aizuddin dan sepupunya Fakhri.

“ lusa dah tak bau nyer. Issh,kamu nilah. Duduk diam-diam sikit. Tergeliat sana sini. Kang aku tempek kat dahi kamu baru tahu.” Mak Long yang mendengar hanya tersenyum.

1 comment:

  1. waaaaaaaa..
    da nk kawen..
    nieh excited nieh..
    cpt2 smbung...

    ReplyDelete